HELLOWEEN INDONESIA
SELAMAT DATANG DI SITUS HELLOWEEN INDONESIA.

Di sini Anda bisa memperoleh informasi-informasi terbaru tentang HELLOWEEN serta berdiskusi dan berinteraksi dengan sesama fans HELLOWEEN INDONESIA. Para anggota juga dipersilahkan bila ingin berdiskusi tentang band lain, bahkan tentang topik-topik di luar musik seperti film, olah raga, dll

Bila Anda ingin berkunjung ke situs yang berisikan berita-berita terbaru dari Helloween silahkan klik PORTAL, bila Anda ingin berinteraksi/berdiskusi dengan sesama Angota Helloween Indonesia, silahkan klik FORUM

Silahkan klik LOGIN bila Anda sudah terdaftar atau klik PENDAFTARAN bila belum terdaftar sebagai anggota.

Bila Anda tidak menginginkan Pop Up Login dan Pendaftaran muncul lagi saat Anda mengunjungi situs ini, silahkan klik DONT DISPLAY AGAIN.

Pumpkin Regards,
KEEPER & GUARDIANS



 
IndeksPortalCalendarFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin

Share | 
 

 Kai Hansen

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
weens fly free
Guardian
Guardian


Jumlah posting : 54
Join date : 22.08.10
Age : 35
Lokasi : DKI Jakarta

PostSubyek: Kai Hansen   Sun Jan 16, 2011 1:40 am

Kai Hansen (1986 s/d 1989)
Guitar & Vocals



Name: Kai Hansen
Tanggal Lahir: 17 January 1963
Tempat: Hamburg, Germany
Tinggi: 175 cm
Berat: 65 kg
Warna mata: Brown
Warna rambut: Blond
Status: Married

Kai Hansen's philosophy of life
…I don't have to believe that I go to heaven, to make, to give my life a sense.
My life gets a sense from being here and doing what I do, and following my heart…
(Kai Hansen)

Kai Hansen tidak dilahirkan dalam lingkungan “Rich & Famous” (kaya & terkenal). Namun demikian, Kai Hansen telah membuktikan mampu tampil di panggung, bernyanyi dan bermain gitar selama lebih dari dua puluh tahun - Pertama sebagai bagian dari Helloween, kemudian di band yang dia bentuk sendiri Gamma Ray. Sementara banyak dari rekan-rekannya yang lebih berbakat tidak dapat melaju seperti dirinya. Apa rahasia-nya? kerja kreatif, gigih dan energik? Sulit membayangkan bahwa orang ini tidak selalu bahagia, tidak selalu damai dengan dirinya sendiri dan dengan dunia sekitar. Dan ia harus berjalan jauh untuk mencapai keharmonisan ini. Mungkin terkadang ia hampir meninggalkan segala sesuatu dan mencurahkan perhatian dalam musik sebagai-pekerjaan hidupnya ...

Apakah Anda ingat akhir 80-an? Tampaknya seluruh dunia berada di kaki gitaris berambut merah yang lincah dari Helloween ini. Yang paling terkenal dalam sejarah band yaitu Keeper of Seven Keys yang baru dirilis. Kai Hansen, sebagai pendiri dari sebuah band metal Helloween yang menjadi simbol generasi, paling tidak menjadi salah satu yang sukses dari yang lainnya. Tampaknya musik bukan selalu menjadi objek atau sarana subsistensi baginya tetapi luapan batin yang mendalam, "sesuatu yang datang dari dalam"…

It's HELLOWEEN

Namun pada awalnya hal itu hanya sebuah bayangan dari Hansen. Ketika Kai bosan dengan hobi favoritnya (dengan musik-musik seperti Slade, Sweet, Uriah Heep, Deep Purple dan lainnya "yang lebaih Heavy" dari musik tahun 70-an) dia membuat sebuah drumkit. Ya, awalnya Hansen bermimpi berada di kursi drum dan ia mengumpulkan uang untuk instrumen yang nyata! Namun orang tuanya justru membelikan gitar akustik. Tapi Kai gelisah dan memasang mikrofon ke amplifier dan menempelkannya di dalam gitar ("sehingga saya bisa bermain lebih keras"!!!) dan mulai untuk memainkan Smoke on the Water dari Deep Purple.

Hansen berusia 12 tahun ketika ia akhirnya meminta orangtuanya untuk membelikan gitar listrik nyata ( sebuah Ibanez Les Paul putih). Dua tahun kemudian ia menciptakan band pertamanya (biasa disebut Kathreen-Wheel). Dan pada tahun 1978, ia menggantikan Ibanez dengan Fender Stratocaster, ia memulai proyek Gentry dengan temannya Piet Sielck. Pada tahun 1980 sebuah drumer Ingo Schwichtenberg dan bassis Markus Grosskopf bergabung dengan mereka. Band ini membuat pertunjukkan di kampung halaman mereka kota Hamburg. Mereka memainkan dua lagu sendiri, selain hits Uriah Heep, Sex Pistols dan Slade! Band ini berganti nama menjadi Iron Fist, kemudian ke Second Hell ... Meskipun di awal 80an, karir dari seorang musisi rock di Eropa Barat menjadi lebih terhormat, Sielck setelah selesai kuliah dan memutuskan untuk membuat karier yang serius dan pergi ke Amerika Serikat untuk belajar sound engineering. Lalu band ini berhenti. Tapi itu tidak memakan waktu lama karena Kai (yang selesai kuliah nya juga) bertemu Michael Weikath di sebuah pesta, gitaris yang kurang ambisius dan antusias dari Hansen. Ini adalah pertemuan yang menentukan nasib lebih lanjut Kai dan musik metal di dunia. Sejarah Helloween dimulai.

Ride The Sky
Setelah bermain selama beberapa waktu dengan band Michael, Powerfool, dimana kedua musisi tidak bertahan terlalu lama, Kai kembali bersama teman lamanya Ingo dan Markus. Dan setengah tahun setelah Second Hell bubar, band Hansen muncul kembali dengan line-up baru dengan nama yang baru. Menggantikan "a" dengan "e" dalam kata Halloween dan membentuk "o" sebagai simbol dari liburan – sebuah labu. Teman baru mereka Limb Schnoor yang telah bekerja dengan Running Wild - sebuah klien label independen Noise, membantu mereka untuk mendapatkan kontrak pertama mereka. Sejujurnya, Noise pertama kali bertemu band agak skeptis, tapi akhirnya dua lagu Helloween masuk ke album kompilasi "Death Metal" mereka. Setelah reaksi positif dalam pers, kemudian pada tahun 1985 EP "Helloween" dirilis. Mini album pertama dari band yang luar biasa dengan kualitas kinerja yang tinggi. Gaya musik dari Helloween pun sudah bisa dirasakan. Tapi sebenarnya, itu hampir sulit untuk memahami jika kita mendasarkan pada karya-karya modern dari band ini. Lebih dari itu, ada banyak orang di dunia yang akan mengatakan bahwa Helloween sudah mati dengan keluarnya Hansen pada tahun 1988. Dan untuk batas tertentu mereka benar ...
Fitur utama dari "periode klasik" dari Helloween adalah kombinasi dari dua pribadi yang kreatif yang sangat berbeda yang akhirnya membesarkan Helloween. Yaitu perpaduan dua gitaris dan dua penulis lagu, Kai Hansen dan Michael Weikath.
Hansen pada awalnya tertarik dengan hard rock, tetapi setelah munculnya Judas Priest ia memberikan preferensinyauntuk lagu-lagu yang keras dan energik. Gaya dan pemikiran Weikath dibentuk di bawah pengaruh musisi hard rock. Dalam album pertama Helloween Anda bisa mendengar solo ganda yang terkenal di mana permainan cepat dari Kai mengalir ke suara gitar Weikath yang pada gilirannya saling silang dan energik kemudian kembali ke instrumen Hansen lagi. Dua album - Helloween (1985) dan Walls of Jericho (1986) pun dengan vokal Hansen.
Kesuksesan dua album - Keeper of the Seven Keys (Part 1 and Part 2) sangat mengejutkan:
"Saya akan mengatakan kami melakukan hal yang benar pada saat yang tepat dan dengan sedikit keberuntungan, karena kami melakukan sesuatu yang tidak ada yang lakukan sebelumnya dan rasanya seperti ekstrim metal tanpa vokal brutal, - Kai mengingat, - Ini adalah heavy metal yang Anda bisa nyanyikan dengan mudah, tapi juga powerful dan agresif... Itu adalah sebuah proses, tapi ada saat itu kami berpikir bahwa kami lebih terkenal dari yang kami kira".

I want out!

Sayangnya, cerita ini pun berakhir di awal .. Setidaknya, untuk Hansen. Kabar panas melanda fans pada akhir 1988: "Kai telah meninggalkan band!" Di satu sisi itu tindakan paradoks. Untuk meninggalkan band pada saat kenaikan tertinggi ... Padahal, tidak ada yang menakjubkan. Hansen sangat kelelahan dengan tur. Band ini menjadi lebih sukses dan sehingga tur sudah berlangsung lebih dan lebih lagi. Kai tidak pernah menikmati hidup "selalu di jalanan", dan ia tidak dapat menulis lagu selama tur. Kemudian, dengan Gamma Ray, Hansen berhasil mengatur kegiatan tur sesuai dengan keinginan nya.

Dan akhirnya, konflik dengan label pun terjadi. Band ini cepat tumbuh dari material dan kemampuan keuangan Noise Records. Namun mereka memiliki kontrak jangka panjang dengan perusahaan tersebut. Hansen tidak melihat alasan untuk mengubah apa pun sedangkan sebagian dari band di bawah pimpinan Weikath melepaskan diri dari "kekangan" Noise. Selanjutnya band ini memiliki tiga manajer sekaligus - Limb Schnoor, Harry Smith dan Rod Smallwood (Sanctuary masih menjadi boss sampai sekarang). Kenyataan itu tidak menambahkan stabilitas apapun untuk band.
Tapi mungkin semua masalah ini bisa saja diatasi. Masalah utama yang menggerogoti Helloween ada di bagian dalam: hubungan antara anggota menjadi tingkat tertinggi. Jadi musisi hampir tidak berbicara dengan satu sama lain.
"Seperti ada 2 liga atau bahkan 3, pertam Ingo dan saya karena kami seperti anggota tertua, karena kami pencetus atau entah bagaimana, Dan yang lain Weiki dan Michi, - Kai mengingat, - karena setiap dari 3 bagian memiliki pemahaman yang berbeda tentang bagaimana lagu harus atau ke arah mana kita harus pergi. Dan cukup banyak terbagi - aku ingin pergi di mana kita berada…, dan tidak jauh dari gaya asli kita. Michi dan Weiki lebih atau kurang, memiliki gagasan untuk melakukan sesuatu yang besar seperti The Beatles, menciptakan gaya baru atau apa pun, dan kami selalu cukup banyak terbuka di Helloween untuk apa pun, dan saya tidak suka kehilangan identitas atau entah bagaimana ".
Itu simbolis, atau lebih tepatnya gejala, bahwa salah satu dari dua lagu karya Hansen pada album Keeper II, sebuah lagu dengan nama ekspresif "I Want Out". Out berarti keluar! Sedangkan Kai mencoba untuk membuat keputusan akhir (hal itu diambil dalam satu tahun!), kemudian Weikath menemukan Roland Grapow yang akhirnya menggantikan Hansen.
Sejak Hansen meninggalkan Helloween band ini merilis banyak album. Mereka kehilangan sebagian dari penggemar lama mereka dan memperoleh beberapa penggemar baru. Beberapa orang menganggap bahwa kepergian Hansen "membunuh semangat Helloween", sementara yang lain hampir tidak tahu tentang "era Hansen" dari Helloween. Tapi di cerita lain...

We are heading for tomorrow
Kami menganggap bahwa itu adalah isyarat Hansen untuk meninggalkan band. Di sisi lain, juga merupakan langkah karena putus asaannya. Tapi Hansen memilih untuk tidak memimpin Helloween untuk dirinya sendiri! Tapi Hansen lebih suka memulai dari awal. Tetapi pada awalnya dia tidak ada keinginan untuk melakukan apa pun. Bukan berarti Kai dimaksudkan untuk berhenti bermusik sama sekali. Dia bermimpi untuk melupakan tur, percekcokan band dan tingkat penjualan. Dia ingin mengumpulkan orang-orang yang berpikiran seperti di studio. Dia akan merekam album menggunakan nama sendiri. Dan namanya menjadi cukup terkenal dan menarik bagi perusahaan rekaman. Tetapi akhirnya sebuah band yang disebut Gamma Ray muncul.

Yang pertama yang menanggapi panggilan Hansen adalah teman lamanya Ralf Scheepers mantan vokalis Tyran’ Pace. Beberapa waktu Ralf diminta bisa bergabung dengan Helloween tetapi ia menolaknya. Kemudian drummer Mathias Burchardt dan bassis Uwe Wessel. Kai juga belajar dalam "Studi kursus musik populer" yang mungkin untuk memulihkan kepercayaan dirinya yang terguncang setelah meninggalkan Helloween. Di sana ia berteman dengan bassis Dirk Schlachter. Dan meskipun Gamma Ray sudah memiliki bassis, Dirk juga ambil bagian dalam rekaman lagu "Money" dan "The Silence" (sebagai bass tambahan). Dan kemudian ia menjadi gitaris kedua dan pada saat yang sama juga sebagai pianis dari Gamma Ray. Seiring dengan berjalannya waktu Schlachter menjadi satu-satunya, kecuali Kai sendiri, anggota terlama Gamma Ray, co-author, co-produser dan sahabat setia Hansen.

Album pertama Gamma Ray berjudul " Heading For Tomorrow " memakan waktu hampir setengah tahun untuk merekam. Ternyata sebuah karya eksperimental dan eklektik. Ide yang paling banyak diambil dari style Helloween dan Tyran’ Pace. Album ini sampai ke chart Jerman dan Jepang. Hansen merubah keputusannya untuk tidak pergi tur. Album video “Heading For The East” dilakukan selama tur Jepang adalah bukti visual yang menandakan Hansen mulai menikmati tur lagi.
Gamma Ray mengakui waktu itu menjadi agak sukses untuk membuat iri Helloween. Pada saat yang sama mantan rekannya dari Hansen duduk di pengadilan antara dua label (Noise dan EMI) dan album flop dirilis. By the way, banyak orang telah membandingkan Helloween dengan Gamma Ray sejak saat itu sampai sekarang. Kai tentu saja marah, dan membalas semua celaan kemiripan Gamma Ray dengan Helloween lama karena keduanya adalah bagian dari dirinya.

One With The World
Saya harus menyadari bahwa Hansen menulis lagu sperti dalam dunia imajinasi seperti ke suatu tempat di ruang angkasa atau ke masa depan. Membangun nasib sendiri, interaksi dengan dunia, harapan - ini adalah materi-materi yang muncul dalam karya-karyanya dengan permanensi yang jelas. Dan simbol keajaiban utama Hansen adalah lirik “KEBEBASAN”. Kai telah dimulai dengan antusiasme muda dari lagu "Ride The Sky" ("Walls of Jericho"): we are free, we are able to "rearrange the masterplan" designed by the heaven. Dalam album "Heading for Tomorrow" antusiasme lebih terkendali. Ini adalah optimisme seorang pria dewasa berpengalaman. ""God bless the children, freedom is their word", - yang dinyanyikan dalam lagu yang berjudul "Heading for Tomorrow". Tapi ini keadaan nyata yang membuat kita tergugah untuk memilih jalan hidup kita.... Tapi album ini secara keseluruhan bisa kita rasakan motto "Live Life Easy" - sebuah slogan dari lagu pertama, "Lust for Life ".

Setelah "Heading For Tomorrow" penggemar album kedua Gamma Ray - "Sigh No More" merasa heran, karena album ini diracuni dengan kesedihan dan keputusasaan. Album ini direkam pada saat Kai kecewa dengan awal yang sama sekali tidak masuk akal, dari sudut pandang, perang di Teluk Persia. Para pemboman mulai tepat pada hari ulang tahunnya ... Selain itu, band ini mulai terjadi konflik dengan Wessel dan Uli Kusch yang menggantikan Mathias Burchardt. Dan kebebasan pada album "Sigh No More" ini menjadi eksistensial. Anda tidak dapat mengubah apa pun di sekitar Anda. Anda tak bisa bergantung pada orang lain, bahkan Tuhan. Anda berada dalam kehidupan, Anda lahir, Anda hidup dan Anda mati sendirian dengan dunia - luar dan dalam. Anda menangis untuk persatuan dengan dunia luar dan diri sendiri ("One With the World "). Tetapi jika Anda tidak memiliki kekuatan untuk mengatasi sesuatu, jika Anda tidak mampu menghentikan perang ("We Won't Stop the War "), Anda setidaknya bebas mengkritik ... dan tidak lebih ("Changes "). Dan sebenarnya kebebasan mutlak hanya ada dalam kematian. Jadi simbol "Sigh No More" adalah sebuah kerangka yang menari dalam setelan pakaian dan topi di atas...

Tapi ada hal yang bagus dalam hal ini, ternyata album ini mendapat respon yang bagus dalam media. Juga di tahun 1993, Hansen memiliki studio sendiri di Hamburg. Dan namanya pun sangat simple tapi cukup terkenal – Hansen Studio, yang juga menjadi tempat permanen sekaligus “rumah” bagi banyak band metal. Bentuk dan suasana Hansen Studio bisa dilihat di “Lust For Live” video.
Album pertama yang dirilis di Hansen Studio adalah album "Insanity & Genius" tahun 1993. Disini juga terjadi pergantian formasi dimana Jan Rubach mengambil posisi sebagai bassis dan Thomas Nack pada Drums.

Di album "Insanity & Genius" ide tentang konflik antara individu dan dunia sekitarnya terus berlanjut. Album ini ditembus oleh nuansa absurditas eksistensi manusia ("Future Madhouse ") dan dualitas ("Insanity & Genius"). Namun, krisis ini sudah hampir teratasi yang dibuktikan dengan salah satu karya paling signifikan dari band, "Heal Me". Pahlawan dari lagu tersebut menemukan support tidak dari pihak luar atau keyakinan, tetapi dalam dirinya sendiri: "Anda dapat menjadi kuat jika Anda tahu siapa Anda". Ini adalah simbol bahwa suara Kai terdengar dalam lagu ini lagi setelah vakum yang lama (kecuali vokal tambahan dan konser dari lagu "Ride The Sky"). Pada awalnya direncanakan bahwa Scheepers akan menyanyikan lagu itu, seperti biasa. Tapi Ralf tidak selalu datang di studio karena pada waktu itu ia telah menetap di Stuttgart pada jarak 700 kilometer dari Hamburg. Kai sering menyanyikan pada saat latihan dan demo. Terus terang, dalam lagu "Heal Me" Scheepers "tidak bekerja" dan diputuskan untuk tetap vokal Hansen.

On a way to our Land Of The Free
Album "Land Of The Free" muncul dari perasaan yang mendalam atas kematian Ingo Schwichtenberg. Kai terus berhubungan dengan dia bahkan setelah ia meninggalkan Helloween. Kabar tragis dibawa Kai ke studio. Helloween membatasi diri untuk dedikasi yang agak formal untuk mantan rekan mereka dari album "Time of the Oath" (1996). Sedangkan Kai dalam "Land Of The Free", tampaknya mencoba untuk melihatnya di jalan Ingo menuju "Afterlife".

Land Of The Free adalah dunia dimana jiwa berada jika sebuah benda mati atau jatuh tertidur. Menurut interpretasi " Land Of The Free" meneruskan ide-ide dari "Sigh No More": Anda menjadi bebas hanya ketika Anda telah meninggal. Ini adalah dunia lain yang mencerminkan masalah realitas yang objektif. Ide dari album ini adalah sebuah pencarian untuk sebuah kebebasan yang tidak benar-benar ada karena kondisi sosial, psikologis dan fisik. Dan Pemberontakan itu penting untuk memenangkan setidaknya sebagian kebebasan ... ("Rebellion in Dreamland"). Pahlawan dari " Land Of The Free" adalah manusia biasa. Dia berangkat untuk mencari kebebasan dan kebahagiaan meskipun peringatan orang-orang yang berpengalaman yang tak seorang pun kembali dari sana ("Farewell"). Dia tahu bahwa ada "orang yang akan berhasil, aku bertanya-tanya, apakah saya?" dan menerima tantangan ("Man On Mission").

Setelah kecerobohan dari "Heading For Tomorrow", setelah putus asa dari "Sigh No More" dan setelah dualitas "Insanity & Genius", "Land Of The Free" penuh percaya diri, yang berasal dari Kai sendiri. Hal ini tidak mengherankan! Karena dia telah mengambil tempat di balik mikrofon lagi! Hal ini dianggap bahwa Scheepers, vokalis sebelumnya Ralf meninggalkan Gamma Ray karena sebagian anggota band bosan melihat dia di studio hanya pada hari libur besar atau karena ia bermimpi berada di Judas Priest. Namun penyebab yang lebih dalam berangkatdari hal lain, tampaknya. Hansen berpikir bahwa dia mulai bernyanyi lagi karena ia tidak menemukan pengganti yang memadai untuk menggantikan Scheepers. Hal yang sangat sederhana. Dia ingin lebih banyak bernyanyi ! Hansen tidak pernah terlalu banyak menyembunyikan kenyataan bahwa dialah yang menghasut Scheepers untuk melamar posisi dalam Judas Priest, sebagai lelucon. Para penggemar dari Gamma Ray berharap melihat Michael Kiske menggantikan posisi Ralf, yang juga melakukan vokal pada lagu "Time To Break Free" dan pada lagu "Land of the Free". Pada waktu itu ia dipecat dari Helloween. Namun Hansen menyatakan bahwa Michael Kiske tidak akan bernyanyi di Gamma Ray karena suaranya sangat komersial untuk band ini.

Dan secara keseluruhan, keputusan Hansen untuk menyanyi terbukti benar-benar berhasil. Tentu, gaya bernyanyinya agak aneh. Dia berhasil dengan gitarnya dan dengan mic vokal-nya dan dengan penggemar pada saat yang sama di konser. Pada dasarnya Hansen adalah tidak terlalu berbakat dalam vokal. Tapi dia mampu mencuri hati para pendengar.
Jadi, pada tahun 1995 Hansen akhirnya menemukan jawaban mengenai kebebasan individu. Ia berpaling dari masalah kepribadian untuk tugas-tugas yang lebih global. Sebelum dia mendalami ke dalam dirinya, ke dalam batin. Sejak itu dia mulai perjalanan ke dalam ruang dari dunia luar, ke alam Semesta.

No World Order!
Ide-ide dari " Somewhere Out in Space " (1997) berasal dari hasrat anaknya untuk Kai dalam seri Star Trek dan fiksi ilmiah. Dari mana manusia itu berasal? Mungkin, orang pertama tiba dari luar angkasa ... Namun di balik semua pikiran tentang galaksi lain, Mars dan star wars, Anda dapat menemukan eksistensial manusia yang sama seperti sebelumnya. Tetapi sekarang ia sudah jauh lebih kuat daripada sebelumnya. Dia tahu siapa dia. Dia bisa menggunakan kekuatannya untuk melayani dengan baik. Pada album berikutnya, "Powerplant", ide-ide berasal lebih dari latar belakang. Ini bukan meditasi tentang alam semesta lagi. Namun tetang kekhawatiran tentang masa depan umat
Kai ingin memecahkan masalah Semesta dan lainnya, dan dengan tim yang luar biasa stabil. Schlachter yang ingin kembali ke bassist (seperti halnya Hansen ingin bernyanyi) mengganti Rubach. Thomas Nack diikuti Jan meninggalkan Gamma Ray. Kemudian seorang gitaris dan keyboardist Henjo Richter dan drummer Daniel Zimmermann datang di Gamma Ray. Mereka bersama di Gamma Ray sampai saat ini. Mereka memberikan ideologi musik baru Hansen. Atau lebih tepatnya, yang lama. Sejak tahun 1997 "pemimpin spiritual" mulai jalan retrospektif, secara bertahap semakin mendekati estetika "Walls of Jericho" dan idola saat mudanya, Judas Priest. Permainan formasi baru ini penuh kekuasaan dan kontrol, dan memberikan arah baru bagi musik Gamma Ray.

Album "No World Order" yang keluar pada tahun 2001 disambut dengan berbagai reaksi. Perilisan menjadi sasaran kritik: bakat Hansen kelelahan sendiri, dia mundur ke belakang, ia berhenti bereksperimen, dan secara umum terlalu banyak seperti Judas Priest! BLAH-BLAH-BLAH. Beberapa lagu langsung mengingatkan genre "klasik" dari Judas Priest, dan bahwa Hansen tidak menyangkal. Lebih dari itu, ia bernyanyi dengan cara yang khas seperti "Halford". Dan tidak adanya eksperimental adalah keputusan yang sangat disengaja: "kita tidak ingin membunuh identitas dan mengecewakan fans kami dengan percobaan yang tak beralasan". Dan hal ini pun berlanjut hingga peluncuran album ke delapan mereka yang judul "Majestic", dengan nuansa dan tema yang lebih "dark" dan sound yang lebih berat juga Kai Hansen mencoba mengexplorasi imajinasinya.

Saat ini ia berada dalam keseimbangan dan harmoni. Bahkan hubungan dengan mantan rekan, termasuk Weikath menjadi stabil. Tapi siapa tahu apa yang akan terjadi besok? Mungkin masalah baru sedang menunggu pahlawan Gamma Ray?
Tapi sekarang dia tahu bahwa di dunia ini tidak manusia tidak bisa selalu mendapat dukungan dari luar tapi dari dalam dirinya sendiri, "melakukan apa pun yang Anda inginkan" dan harus "dengan segenap hatimu". Hansen sendiri mencurahkan kekuatannya pada orang-orang yang dekat dengannya - keluarganya (istri tercintanya Gabi dan anak-anak mereka, Jenny dan Tim) dan teman yang setia. Dan dalam pekerjaan favoritnya - musik, tentu saja! Dia menciptakan musik. "Anda dapat menjadi kuat jika Anda tahu siapa Anda". Anda dapat tantangan keadaan dan keluar menuju ke kebebasan. Ini adalah saat-saat Anda merasa hidup yang berarti. Mungkin, itu adalah rahasia utama dari Kai Hansen yang murah hati dengan yang lain. Dan jika ia memiliki filsafatnya sendiri, filsafat hidup dirinya itu adalah filosofi “LIFE ITSELF”.

....bersambung.


Terakhir diubah oleh weens fly free tanggal Sat Mar 12, 2011 1:09 pm, total 1 kali diubah
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
rifqideris

avatar

Jumlah posting : 23
Join date : 06.01.11
Age : 29
Lokasi : Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Mon Jan 17, 2011 12:40 am

di tunggu kelanjutanya mas ween.. Very Happy
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://web.me.com/rifqideris/Rifqi_Deris
helloween_k1d
Guardian
Guardian
avatar

Jumlah posting : 68
Join date : 03.01.11
Age : 38
Lokasi : In The Middle Of A Neverland

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Mon Jan 17, 2011 10:49 pm

masih ngetik kali si weens king
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://www.helloween-indonesia.com/u24
Ecky Terbang Bebas

avatar

Jumlah posting : 35
Join date : 11.01.11
Lokasi : Antara Cikarang, Bekasi Dan Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Tue Jan 18, 2011 7:35 am

Laughing kecape'an ngetik kali nih si weens, makanya gak kelar hahaha...
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
rifqideris

avatar

Jumlah posting : 23
Join date : 06.01.11
Age : 29
Lokasi : Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Tue Jan 18, 2011 1:51 pm

semangat mas weens,,

seperti semangat kai hansen yang ga da habisnya...hehe Very Happy
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://web.me.com/rifqideris/Rifqi_Deris
Ecky Terbang Bebas

avatar

Jumlah posting : 35
Join date : 11.01.11
Lokasi : Antara Cikarang, Bekasi Dan Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Tue Jan 18, 2011 9:55 pm

Lanjutin nulisnya boorrr....
Jadi nanggung nich bacanya hehe Rolling Eyes
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
helloween_k1d
Guardian
Guardian
avatar

Jumlah posting : 68
Join date : 03.01.11
Age : 38
Lokasi : In The Middle Of A Neverland

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Wed Jan 19, 2011 4:44 pm

kemana GUARDIAN yang atuh ini yaak? Rolling Eyes
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://www.helloween-indonesia.com/u24
Bud1000Years

avatar

Jumlah posting : 7
Join date : 13.01.11
Lokasi : Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Thu Jan 20, 2011 3:38 pm

top ni weens ceritanya.. thx
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Ecky Terbang Bebas

avatar

Jumlah posting : 35
Join date : 11.01.11
Lokasi : Antara Cikarang, Bekasi Dan Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Thu Jan 20, 2011 7:41 pm

cheers lanjutkan perjuanganmu booorrr....
Terusin critanya hehehe....
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
weens fly free
Guardian
Guardian


Jumlah posting : 54
Join date : 22.08.10
Age : 35
Lokasi : DKI Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Fri Jan 21, 2011 12:09 am

thanx to all my brother, jd makin smangat nih Wink tunggu lanjutannya...
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Ecky Terbang Bebas

avatar

Jumlah posting : 35
Join date : 11.01.11
Lokasi : Antara Cikarang, Bekasi Dan Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Sat Jan 22, 2011 7:29 am

Ude di tunggu tunggu dr kmrn kok blm nambah juga Smile
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
rifqideris

avatar

Jumlah posting : 23
Join date : 06.01.11
Age : 29
Lokasi : Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Sun Jan 23, 2011 10:06 pm

ayo..ayo..ditunggu kelanjutanya..
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://web.me.com/rifqideris/Rifqi_Deris
helloween_k1d
Guardian
Guardian
avatar

Jumlah posting : 68
Join date : 03.01.11
Age : 38
Lokasi : In The Middle Of A Neverland

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Mon Jan 24, 2011 11:52 pm

@weens: mana nih? king
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://www.helloween-indonesia.com/u24
tukangketik

avatar

Jumlah posting : 19
Join date : 03.11.10
Age : 40
Lokasi : di rumah orang

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Wed Feb 09, 2011 6:31 pm

Quote :
Saat ini ia berada dalam keseimbangan dan harmoni. Bahkan hubungan dengan mantan rekan, termasuk Weikath menjadi stabil. Tapi siapa tahu apa yang akan terjadi besok? Mungkin masalah baru sedang menunggu pahlawan Gamma Ray?

terlalu lama dalam keseimbangna dan harmoni kurang baik bagi seorang seniman maupun musisi. biasanya khaos, kegelisahan, kemuraman, kesenangan, atau apapun yang mewakili emosi diluar keseimbangan baik untuk mencipta karya.

karya2 hansen di gamma ray kalo menurut saya sudah menurun kualitasnya dan sepertinya banyak yang setuju dengan saya..ato memang saya yang kurang suka sama gammaray yah?Smile)


lanjut ween dengan biografinya..hehe...kawin..kawin....
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
andhara

avatar

Jumlah posting : 7
Join date : 11.06.11
Age : 45
Lokasi : Batavia, Ost Indie

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Sat Jun 18, 2011 10:30 pm

Request : posting foto terbarunya Kai Hansen dong biar makin komplit infonya...siapa tau gue pernah lihat dia di Jl. Jaksa...
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://www.sixx666.com
weens fly free
Guardian
Guardian


Jumlah posting : 54
Join date : 22.08.10
Age : 35
Lokasi : DKI Jakarta

PostSubyek: Re: Kai Hansen   Mon Jun 20, 2011 12:04 pm

tukangketik wrote:


karya2 hansen di gamma ray kalo menurut saya sudah menurun kualitasnya dan sepertinya banyak yang setuju dengan saya..ato memang saya yang kurang suka sama gammaray yah?Smile)

Bener, gw jg mrasa karyanya mulai menurun, klo gw mrasa sejak album No World Order, stelah album ini dalam satu album gw cma suka 3-4 lagu, beda dgn album2 sblm nya yg hampir semua lagu gw suka.

tpi mungkin hanya masalah selera. Wink
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Sponsored content




PostSubyek: Re: Kai Hansen   

Kembali Ke Atas Go down
 
Kai Hansen
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
HELLOWEEN INDONESIA  :: BEYOND HELLOWEEN PORTAL :: Anggota Band :: Mantan Anggota Band-
Navigasi: